THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Wednesday, August 24, 2016

Ini LangkahKU

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah di petang 21 zulkaedah ni, Allah masih memberiku peluang untuk menghirup angin kering ardul kinanah ini. Indahnya percaturan Ilahi pada diri ini dan pada setiap makhluknya. Ini bermakna sudah cukup 2 bulan aku meluangkan masaku di bumi Malaysia. Meskipun sekejap, namun aku bersyukur kerana aku diberi kesempatan untuk pulang menziarahi dan berbakti kepada keluargaku.

Aku bersyukur juga kepada Ilahi kerana aku diberi kesempatan untuk meluangkan masa setahun lagi bagi menimba ilmu di bumi Anbiya' ini. Bumi yang dikatakan gedung ilmu. Bumi para ulamak. Bumi yang pernah menyaksikan jatuh bangunnya peradaban Islam.

Aku pernah berada di persimpangan dahulu. persimpangan yang jika aku memilih jalan yang satu lagi, tentu hidupku tidak sama sekali dengan apa yang aku lalui sekarang. Dan, sekiranya aku dapat kembali ke persimpangan jalan itupun dan memilih untuk memilih jalan itu, semestinya sudah tidak sama seperti dahulu. Gerak langkahku, degup jantungku, helaan nafasku tidak sama seperti 4 tahun yang lalu. Ketikaku di simpang itu. Begitulah istifadah yang dapat aku ambil daripada pembelajaranku dahulu, literature form4, “the road not taken”. 

Ya Allah! Sesungguhnya inilah jalan yang telahku pilih 4 tahun yang lalu. Aku mengharapkan agar diberi kekuatan dan kesempatan untukku mengutip sebanyak banyak mutiara di bumi ini. Aku teringat pesanan seniorku sebelum tangan ini tegar memilih Mesir sebagai pilihan Universitiku di dalam borang permohonan.

1. Tentukan hala tuju kalian berdasarkan maklumat yang tepat dan jitu.

2. Istikhoroh.

3. Setelah peroleh kata putus, siap siaga untuk menempuhnya.


Ketiga-tiga nasihat ini masih perluku ganggam dengan rapi. Setiap kali bangun dari tidur, perlu aku tentukan hala tujuku. Kerna di bumi Mesir ini terlampau banyak pilihan yang boleh aku pilih. Sama ada perkara yang boleh mendatangkan faedah kepadaku, mahupun yang membawa mala petaka kepadaku selaku Tholabul Ilm.

Ya Rabbi, aku memohon Engkau menuntun jalanku ke arah yang terbaik buatku. Sungguh aku tidak nampak mana yang terbaik buat diriku dek kejahilan diriku sendiri. Aku bermohon dan mengharapkan keampunan dariMu atas kekhilafan diri.

Sekali lagi aku bermohon kepada sahabat mahupun diriku yang membaca post ini di masa hadapan, mohon doakan diriku ini sentiasa di atas landasan kebenaran. Dan tidak tergelincir daripada arah yang sebenar. Sungguh aku takut, kerana aku hanyalah seorang hamba biasa. Yang sering terleka.

Sungguh, ini langkahku.

Islamikbee
24 Ogos 2016
6.19 pm (Mesir)

Tasik Qarun, Fayoum Mesir

Thursday, May 5, 2016

A NEW LIFE- Salam pengenalan ^_^

بِسْمِ اللهِ الرَحْمَنِ الرَحِيمِ


Dengan nama Allah aku bermula dan memulakan sesuatu setiap yang aku inginkan. MasyaAllah, tergerak di hati untuk membuka semula blog yang telah lama bersarang ni. Last post adalah pada awal tahun 2012.. phewww.. dasat... Betapa lamanya aku meninggalkan dunia blog ni, smpai password n id pn x ingat  ^_^"

Bismillah... InsyaAllah azam baru untuk menghidupkan semula blog ni. Aku bukanlah orang yang layak untuk berada di medan dakwah ini. Aku insan yang penuh dosa dan sering melakukan maksiat -semoga Allah mengampunkan dosa hambaNya ini dan membantu aku untuk kekal di dalam perubahan yang baik yang telah aku lakukan- Namun, Allah telah tetapkan bahawa setiap yang beriman harus mengajak orang lain ke arah kebaikan. Apatah lagi diri sendiri kan.. قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Ya Allah hanya engkau sahaja yang mengetahui betapa diri ini lemah. Lemah dengan segala ujian yang datang. Jika bukan kerana rahmat dan kasihMu, pasti sudah aku tersungkur binasa. Begitu banyak dosa yang aku lakukan, tapi Engkau tidak pernah berhenti memberi pertolongan kepada aku. Engkau tidak pernah berpaling daripada aku. Kerna aku tahu, Engkau sentiasa ada di sampingku. Memberi hidayah kepadaku tanpa putus asa, meski setiap kali aku terus mengendahkannya dan terus leka dengan maksiat yang aku lakukan. "MAKA NIKMAT MANA YANG AKAN KAU DUSTAKAN!" Ya Allah, aku takut sekiranya aku ditanya persoalan ini sudah pasti hidupku akan diselubungi penyesalan.

Aku tak mengharapkan segala penulisan yang aku tulis di blog ini dibaca atau di follow oleh sesiapa. Biasalah di zaman moden ini, orang lagi gemar untuk membaca di Facebook, Twitter n Insta. Aku menulis hanya sebagai peringatan buat diriku yang sering leka dan alpa. Sebagai rujukan atau muhasabah ketika aku terlalai dengan dunia.

Untuk post pertama ini -buat julung-julung kalinya- tiada tajuk yang khusus pun. Hanya sekadar kalam pengenalan dari aku buat diriku. Buat diriku yang sedang berada di persimpangan. Semoga aku sentiasa melangkah di jalan yang diredaiNya. Amin. Sekiranya aku ataupun kamu membaca post ini, tolong doakan aku.

Terlalu banyak yang ingin aku kongsikan dan ingin aku ceritakan. InsyaAllah, sekiranya aku diberi kesempatan aku akan menulis di post yang akan datang.

Duhai sahabat..
Sekiranya di satu masa, engkau melihat aku tersilap jalan, tolong betulkan arahku.
Sekiranya di satu saat, engkau melihat aku menangis, tolong tenangkan aku.
Sekiranya di satu hari, engkau melihat aku kecewa, tolong berikan aku harapan.
Sekiranya di satu ketika, engkau melihat aku terleka, tolong ingatkan aku.

Ingatkan aku betapa dunia ini hanya sementara.
Ingatkan aku untuk berharap hanya pada yang Esa.
Ingatkan aku bahawa yang kekal hanya di sisiNya.
Ingatkan aku bahawa Allah sentiasa mencintai diriku..
Dan, aku harus membalas cintaNya.

Kerna sahabat..
Aku pernah terleka.
Aku pernah tersilap langkah.
Aku pernah berharap pada yang binasa.
Aku pernah mencintai selain dariNya.

Sungguh, peritnya penyesalan, beratnya perasaan kecewa itu.

Islamikbee
5 Mei 2016
1.20 pm (Mesir)




Sunday, January 1, 2012

aurat? berdosa ke?

Baru2 ini saya mndpt soalan drpd seorg junior yg prihatin..
soalannya lbih kurg begini,
klau kita ltak gamba orang btul pada profile kita (macam saya),
pastu terbuka sdikit auratnya
sprti gamba di atas uh, kta dkira mndpt dosa jugakah?
sdgkn gamba tu adlh gamba yg bnr??

hmm....
prtama skali nk mnx maaf pd pihak yg tlibat sbb lmbt mnjwb prsoalan nih,
dsebabkn x smpat sbb cam pack skit masa skang nih..
mmndgkn skolah dah nk bukak(mcm kita pulak yg nk g skola),
n nk sahihkn betul2 jwpn ni, sbb xnk bg fahaman yg salah..

ok, 1st skali nk ajak sume tgk blik gamba di atas..
trbukakah auratnya?
klau dperhatikan sbnrnya wanita di atas tu mmakai sarung tgn skincolour..
(ye ke??- wallahua'lam)

slps bertanya2 lbih kurg 5 org ustaz dan ustazah,
maka dapat saya simpulkan di sini...
mltakkan gambar mreka yg terbuka auratnya dikira berdosa
sbb mnjadi tontonan org ramai.. sbb tu kalau nak bergambar msti dlm keadaan
sempurna aurat, sbb boleh datangkn byk fitnh n org yg ltak gambar tu dikira bersubahat..

Namun...

Sekiranya gambar itu dltakkan utk mnaikkn semangat jihad misalnya..
adalah dimaafkan,
eg : gambar wanita yg dibelasah, atau gambar wanita berperang.

Berbalik pada persoalan tadi,
kmbali kpd org yg mltakkn gambar itu, adkh niatnya mltakkn gambar itu
utk mnaikkn smangat jihad ataupun untuk mnaikkn syahwat
org yg mlihat?? Sekiranya org lain yg mlihat aurat wanita itu, ternaik syahwatnya
maka berdosa meletakkannya..
Kebiasaannya, gambar sebegini xkn mnaikkn syahwat.

Jadi, kesimpulannya..
mltakn gambar yg sebegini adlh harus..
Namun demikian, nasihat ustaz tersebut,
sekiranya niat org yg mltakkn gambar itu adlh utk mnaikkn
semangat jihad, lbih baik ltak gambar lain yg lbih mnaikkn semangat bila kita melihatnya..
eg, gambar org pegang senjata ke.. hehe..
(baiklah ustaz..:p)
wallahua'lam...

~Islam itu mudah, jgn kita menyusahkan~

Tuesday, December 27, 2011

RESUME.. hmm..

Sementara tunggu result ni, macam-macam idea muncul tuk isi masa lapang.. Klau x masa akan dibazirkan macamtu je..
teringt lak satu mesej dari sahabat
'Adalah dikira sebagai tanda berpalingnya Allah drp seorg hamba ialah apabila ia selalu mengerjakan perkara yg x berfaedah. Dan seandainya ada satu shj saat drpd umurnya tlh digunakan pd perkara yg bkn tujuan hidupnya(ibadah), maka layaklah bahawa akn pnjg penyesalannya pd hari kiamat..'
-Imam al-Ghazali-
jadi, terpanggillah utk share satu ilmu yg didapati waktu 'tsangkut' kat SMK Tmn Melawati smntara menunggu kemasukan ke KISAS utk amik STAM.. walaupun waktu tu terpaksa blajar subjek sains(STPM) tp byk gak ilmu yg dpt dimanfaatkan..
smoga bermanfaat...


------------------------------------------------------------------------------------------
NAMA



CONTACT INFO

ADDRESS
TEL NO
EMAIL

PERSONAL PARTICULAR
AGE
DOB
NATIONALITY
GENDER
STATUS
RACE
RELIGION
IC NO
RESIDENCE

EDUCATIONAL BACKGROUND

EDU. LEVEL
FIELD OF STUDY

CURRICULAR BACKGROUND

CLUB INVOLVEMENT /POSITION/LEVEL
-
-

PRACTICAL TRAINING HISTORY

COMPANY NAME
POSITION TITLE

COMPUTER SKILL

technical
software programming dll

LANGUAGES

SPOKEN
WRITTEN

HOBBY & INTEREST


REFERENCE


.......................................................................................................................

Bittaufiq wannajah..
smoga harimu bermanfaat..

Saturday, December 24, 2011

Allah rugi ke??

seringkali kita berdalih utk buat kerja2 yg baik..
atau seringkali kita marah bile kite je yg kne buat sesuatu kerja..
sdgkn org lain duk melenggang je..
tapi, kite sedar x..??
sebenarnya sekeliling kita ade Allah yg mmrhti perbuatan kita..
even ade malaikat yg sntiasa catat amalan kita..
xkira buruk ataupun baik..
klau kita buat sesuatu kerja, kita dpt pahala.. tambah pulak klau buat dgn ikhlas msti lg Allah sayang.. btul x??
Klau kita x buat, kita x dpt pape.. dosa pn x dpt..
tp, kita la yg rugi.. Allah bg peluang nk buat baik + nk tambah pahala kita yg xnk..
cube kita perhatikan..
kalau kita x buat apa yg Allah suruh (especially kerja2 dakwah),
adakah Allah rugi..??
Ibarat seorang employee yg xnk buat kerja company dgn bsungguh2,
agak2 sbg seorg employer, apa dia nk buat..??
layan je la anak buah mcm ni.. asal dia buat kerja(yg wajib tu) sudah..
klau dah teruk sgt, buang je.. ganti dgn org lain.. lagi senang..
Macam tu jugak dgn Allah, klau kita xnk sebarkan Islam dgn bersungguh2, atau xnak buat kerja2 dakwah.......
takut2 nanti, Allah tukar kita dgn kaum yg lain. Nak ke kita..??
Persoalannya di sini, Allah yang rugi atau KITA!!


Wednesday, August 31, 2011

FASTAQIM dengan ibadah

[ramadan1.gif]
"wahai orang2 beriman diwajibkan ke atas kamu utk berpuasa, sepertimana diwajibkan ke atas orang2 sebelum kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa"

Berlalu dah sudah Ramadhan, setelah sebulan kita berpuasa. Sudah tamat tempoh masa Allah nak uji keikhlasan manusia dalam beribadah selama sebulan. Suatu tempoh yang mana semua syaitan telah diikat, walaupun terdapat pelbagai khilaf pendapat disitu. Namun, madrasah tarbiah yang Allah sediakan untuk hamba-hambanya amat penuh dengan ujian.

adakah kita layak untuk menyambut hari raya? hari kemenangan buat semua umat islam. kemenangan bagi umat yang telah berjaya menjalankan perintah Allah kepada hamba-hambanya.

adakah kita telah dapat menggapai objektif utama Ramadhan?
::mudah-mudahan kamu bertaqwa::

antara ciri2 org yang bertaqwa adalah kita istiqamah dengan apa yang telah kita amalkan sepanjang Ramadhan. Bukan sekadar tekun beribadah ketika Ramadhan semata-mata. Hal ini kerana kita adalah hamba Allah bukannya hamba Ramadhan. Ramadhan hanyalah suatu bulan untuk menguji kita.

FASTAQIM!

Marilah kita sama2 berdoa agar Allah rahmati kita sepanjang Ramadhan yang telah berlalu. Semoga Allah perkenankan permintaan kita untuk bertemu lagi dengan Ramadhan yang akan datang.

Akhir sekali, marilah kita bermaaf-maafan di bulan yang mulia ini. Itulah antara perkara sunnah yang dituntut dalam bulan ini bukannya makan besar dan kumpul duit raya.

Sebelum mengundur diri, saya menyusun sepuluh jari, memohon ampun dan maaf sekiranya ada melakukan sebarang kesilapan.

wallahua'lam..


Thursday, June 9, 2011

Tuhan itu adil atau zalim?

Diceritakan bahawa seorang ibu telah datang menemui Nabi Daud a.s. lalu berkata:

Ibu – Wahai Nabi Allah! Adakah Tuhanmu zalim atau adil?

Nabi Daud – kenapa kamu ini wahai perempuan? Tuhan itu Maha Adil dan tidak pernah melakukan kezaliman! Apa yang telah berlaku ke atas dirimu?

Ibu – Aku seorang balu. Bersamaku tiga orang anak perempuan yang masih kecil. Aku menjaga mereka seorang diri dengan hasil tenunan tanganku. Semalam aku mengikat kemas-kemas tenunanku dalam sehelai kain berwarna merah dan membawanya ke pasar untuk dijual kemudian membeli barang-barang keperluan anak-anakku. Di pertengahan jalan, tiba-tiba seekor burung menyerangku, lantas menyambar tenunanku dan terbang entah ke mana. Kini tiada lagi yang tinggal untukku menyara anak-anakku.

Belum sempat Nabi Daud menjawab kata-kata ibu tersebut, tiba-tiba pintu diketuk dan Nabi mengizinkan orang yang mengetuk pintu itu masuk. Tetamu yang baru tiba itu terdiri daripada 10 orang saudagar yang di dalam tangan masing-masing terdapat wang sebanyak 100 dinar. Mereka berkata:

Saudagar – Wahai Nabi Allah, ambillah wang dinar ini dan berilah kepada orang yang berhak menerimanya!

Nabi Daud – Apa yang menyebabkan kamu menyerahkan wang ini kepadaku?

Saudagar – Wahai Nabi Allah, semalam kami berada di atas kapal layar untuk pergi berniaga. Tiba-tiba angin bertiub sangat kencang sehingga kapal layar kami hampir pecah dan kami hampir-hampir akan karam. Tiba-tiba seekor burung mencampakkan sehelai kain berwarna merah yang terdapat di dalamnya hasil tenunan. Maka kami gunakan kain dan benang itu untuk mengikat kapal layar kami dan menampung kebocorannya. Dengan itu kami dapat mengharungi angin rebut itu dengan selamat. Kami telah bernazar dengan Nama Allah bahawa setiap orang daripada kami mengeluarkan 100 dinar sebagai sedekah kerana Allah. Dan inilah wang tersebut. Ambillah dan berilah kepada sesiapa yang berhak pada pandangan Nabi.

Nabi Daud a.s. berpaling kepada ibu tadi seraya berkata:

Nabi Daud – Tuhan yang berniaga untuk kamu di darat dan di laut, sedang kamu menuduh-Nya zalim? Ambillah wang ini dan belanjakannya untuk anak-anakmu.

p/s..

Duhai sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah, apabila kita ditimpa kesusahan janganlah kita cepat melatah dan menyalahkan semua orang disekeliling kita. Termasuk ALLAH!!

Kita sebagai hamba amat kerdil dan tak layak utk melawan taqdir Allah. "Kenapalah aku boleh masuk sekolah ni?" "Kenapalah aku sekelas dengan budak tu?" "Kenapa aku yang diuji?" Kenapa.. kenapa.. dan kenapa..

Sangatlah tak wajar untuk kita su'u zhan dgn Allah, Tuhan yg Maha Luas kasih sayangNya. Tak mungkin Allah akn timpakan kesusahan kepada kita tanpa ada apa-apa hikmah. Allah juga takkan timpakan beban kpd seseorg melainkan apa yang dia mampu.

Jadi, sekiranya kita diuji dengan sesuatu perkara maknanya Allah nak ajar kita sesuatu yang baru dan mahu kita belajar bagaimana cara untuk mengendalikan ujian tersebut. Kalau kita sama-sama perhatikan, inilah yang dinamakan sekolah kehidupan. Ujian, kesusahan, kepayahan dan kesukaran dalam hidup tak pernah berhenti. Akan datang silih berganti.

Marilah kita sama-sama mencari hikmah apa yang berlaku disekeliling kita dan bkn hanya menanti hikmah itu datang. Ingatlah sesungguhnya sekiranya kita tak bertemu dengan kebaikannya di dunia, Allah akan serahkan lambakan nikmat kepada kita di syurga kelak atas ganjaran kesabaran kita.

Wallahua'lam.